Merantau Untuk Menggapai Sukses

Asy- Syafi’i pernah berujar dalam syairnya yang indah:

“Orang pandai dan beradab tak kan diam di kampung halaman

Tinggalkan negerimu dan merantaulah ke negeri orang

Pergilah,  ‘kan kau dapatkan pengganti dari kerabat dan teman

Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang”

Sahabat, isyarat syair di atas sangat jelas bahwa hanya dengan merantau kita bisa mendapatkan kesuksesan, kala di kampung halaman sendiri tak ada asa yang cukup. Asy-Syafi’i melanjutkan,

Singa tak kan pernah dapat memangsa jika tak tinggalkan sarang

Anak panah jika tak tinggalkan busur tak kan kena sasaran

 Intinya, untuk membuat perubahan, niscaya mempersyaratkan hijrah dari kondisi yang tidak menguntungkan kepada situasi yang penuh dengan harapan. Hijrah di sini tentu tidak sekedar perubahan fisik tempat, namun menyentuh juga perubahan karakter.  Sejarah banyak memberikan pelajaran kepada kita semua, lihatlah bangsa Arab sebelum abad ke-6 Masehi, masih dianggap tikus-tikus gurun, namun setelah mereka sendiri merubah karakter jahiliyahnya, segeralah mereka mewujud menjadi bangsa yang menguasai 2/3 muka bumi selama tidak kurang dari 10 abad.

Coba pula tengok perubahan karakter dan kebiasaan manusia-manusia hebat yang menjadi cahaya zaman, al Khawarizmy yang menelurkan teori-teori algorithma, al-Jabbar menemukan konsep monumental tentang rumus-rumus aljabar, tak kurang ada juga  Thomas A. Edison, Wright bersaudara, dan seterusnya.

Singkatnya, bagi mereka yang masih menjadi pribumi sedangkan hidupnya terus kembang-kempis, maka saatnya sampeyan insyaf bahwa rizki Allah itu sangat luas, tinggal maukah Anda melangkahkan kaki untuk merubah kondisi, semata guna memakmurkan bumi. Kesuksesan membentang di depan mata menunggu untuk Anda raih, dan… kesuksesan memang adalah hak Anda. Maukah Anda?…

11 thoughts on “Merantau Untuk Menggapai Sukses

  1. Ping balik: Menimbang Skala Kepercayaan Diri, Dimanakah Posisi Anda? « MASDUKI ASBARI

  2. Ping balik: EMPAT TIPE KARYAWAN, Yang Manakah Anda? « MASDUKI ASBARI

  3. Ping balik: Menjadikan Tempat Kerja Sebagai Sekolah « MASDUKI ASBARI

  4. Ping balik: Ringkasan Eksekutif dari 14 Prinsip TOYOTA WAY « MASDUKI ASBARI

  5. Ping balik: KEPEMIMPINAN TRANSFORMASIONAL: Landasan Menuju World Class Company « MASDUKI ASBARI

  6. Ping balik: Belajar INOVASI dari Toyota « MASDUKI ASBARI

  7. Ping balik: Meningkatkan Nilai Aset Perusahaan yang tak Berwujud (Intangible Asset) « MASDUKI ASBARI

  8. Ping balik: Mengukur Komitmen Manajemen Puncak dalam Membangun BUDAYA PERUSAHAAN « MASDUKI ASBARI

  9. Ping balik: Belajar Mengubah Budaya dari Toyota Way « MASDUKI ASBARI

  10. Ping balik: Mengabaikan Human Capital = Mempersiapkan Kebangkrutan « MASDUKI ASBARI

  11. Ping balik: Belajar dari Toyota Way: Mengidentifikasi Pemborosan « MASDUKI ASBARI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s