Belajar dari Toyota Way: Mengidentifikasi PEMBOROSAN

Toyota telah mengidentifikasikan delapan jenis aktivitas utama yang tidak memiliki nilai tambah dalam bisnis atau proses manufaktur, yang kita sebut sebagai pemborosan. Kita dapat menindaklanjutinya dalam proses pengembangan produk, penerimaan pesanan, dan prosedur di kantor, tidak hanya di jalur produksi. Kedelapan jenis pemborosan itu adalah sebagai berikut:

  1. Produksi berlebih. Memproduksi sesuatu lebih awal atau dalam jumlah yang lebih besar daripada yang dibutuhkan oleh pelanggan. Memproduksi lebih awal atau lebih banyak daripada yang dibutuhkan menciptakan pemborosan lain seperti biaya kelebihan tenaga kerja, penyimpanan, dan transportasi karena persediaan berlebih. Persediaan dapat berupa persediaan fisik atau antrean informasi.
  2.  (Waktu) Menunggu. Para pekerja hanya mengamati mesin otomatis yang sedang berjalan atau berdiri menunggu tahap selanjutnya dari proses, atau menunggu alat, pasokan, komponen, dan lain sebagainya; atau menganggur saja karena kehabisan material, keterlambatan proses, kerusakan mesin, dan bottleneck (sumbatan) kapasitas.
  3. Transportasi atau pengangkutan yang tidak perlu. Memindahkan barang dalam proses (WIP) dari satu tempat ke tempat lain pada suatu proses, bahkan jika hanya dalam jarak yang dekat, atau memindahkan material, komponen, atau barang jadi ke dalam atau keluar gudang penyimpanan atau dari satu proses ke proses lain.
  4. Pemrosesan secara berlebih atau pemrosesan secara keliru. Melakukan langkah yang tidak perlu untuk memroses komponen. pemrosesan yang tidak efisien karena alat atau rancangan produk yang buruk menyebabkan gerakan yang tidak perlu dan menghasilkan barang cacat. Pemborosan terjadi ketika membuat produk yang memiliki kualitas lebih tinggi daripada yang diperlukan. seringkali “pekerjaan” ekstra dilakukan untuk mengisi kelebihan waktu daripada dihabiskan untuk menunggu.
  5. Persediaan berlebih. Bahan baku, barang dalam proses, atau barang jadi yang berlebih menyebabkan lead time yang panjang, barang kadaluarsa, barang rusak, peningkatan biaya transportasi dan penyimpanan, dan keterlambatan. Persediaan berlebih juga menyembunyikan masalah ketidakseimbangan produksi, keterlambatan pengiriman dari pemasok, produk cacat, waktu turun mesin peralatan, dan waktu setup yang lebih lama.
  6. Gerakan yang tidak perlu. Setiap gerakan yang dilakukan karyawan selama melakukan pekerjaan mereka yang bukan gerakan yang memberi nilai tambah pada komponen, seperti meraih, mencari, menumpuk komponen, alat, dan lain-lain. Selain itu, berjalan juga merupakan pemborosan.
  7. Produk cacat. Produksi komponen yang cacat atau memerlukan perbaikan. Perbaikan atau pengerjaan ulang, barang rongsokan, memproduksi barang pengganti, dan inspeksi berarti penanganan, waktu, dan upaya yang sia-sia.
  8. Kreativitas karyawan yang tidak dimanfaatkan. Hilangnya waktu, ide, keterampilan, peningkatan, dan kesempatan belajar karena tidak melibatkan atau mendengarkan karyawan talent-full.

Ohno menganggap pemborosan yang paling mendasar adalah produksi berlebih, karena hal tersebut menyebabkan pemborosan yang lain. Memproduksi lebih awal atau lebih banyak daripada yang diinginkan pelanggan dalam operasi manapun pada proses manufaktur akhirnya akan menyebabkan bertumpuknya persediaan di salah satu proses hilir. Meterial hanya diam menunggu untuk diproses oleh operasi selanjutnya. Kita harus ingat, bahwa menurut Ohno, alasan utama mengapa tujuh pemborosan pertama sangat penting adalah karena dampaknya terhadap apa yang disebut sebagai pemborosan kedelapan. Produksi, persediaan, dan hal lain yang berlebih menyembunyikan masalah dan para karyawan tidak dipaksa untuk berpikir. Mengurangi pemborosan akan mengungkapkan masalah dan memaksa para karyawan untuk menggunakan kreativitas mereka untuk memecahkan masalah.

Source: The Toyota Way Fieldbook, Panduan untuk Mengimplementasikan Model 4P Toyota, h.38-39

 

Artikel Terkait:

 

2 thoughts on “Belajar dari Toyota Way: Mengidentifikasi PEMBOROSAN

  1. Ping balik: Sekali Lagi untuk Muri, Mura dan Muda… « MASDUKI ASBARI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s