Inspirational Quotes

  1. اَلْقُلُوْبُ كَلْوِعَاءِ وَاللِّسَانُ مَغَارِفُ

    “Hati seperti bejana, sedangkan lisan adalah gayungnya.”

    كُلُّ إِنَاءٍ بِمَا فِيْهِ يَنْضَحُ

    “Setiap bejana akan mengalirkan apa yang ada di dalamnya.”


  2. خَلِّ الذُّنُوْبَ صَغِيْرَهَا # وَكَبِيْرَهَا ذَاكَ التُّقَى
    وَاعْمَلْ كَمَاشٍ فَوْقَ أَرْ # ضِ الشَّوْكِ يُحَذِّرُ مَا يَرَى
    لاَ تَحْقِرَنَّ صَغِيْرَةً # إِنَّ الْجِبَالَ مِنَ الْحَصَى

    Tinggalkan segala dosa kecil
    dan besar, itulah taqwa
    Lakukan seperti orang berjalan di atas
    tanah penuh duri, waspada akan apa yang dilihat
    Jangan sepelekan setiap yang kecil
    gunung pun hanya dari kerikil (Ibnu Al-Mu’taz dalam kitab Al-Qaulul Mufid ala Kitabit Tauhid II, halaman : 478)

  3. إِذَا نَطَقَ السَّفِيْهُ فَلَا تُجِبْهُ

    فَخَيْرٌ مِنْ إِجَابَتِهِ السُّكُوْتُ

    Jika ada orang bodoh berbicara, jangan ditanggapi.Jika harus ditanggapi maka tanggapan terbaik untuknya adalah diam..(Imam Syafi’i dalam Kitab Diwan)

  4. أَمَّا تَرَى الأَسَدَ تُخْشَى وَهْيَ صَامِتَةٌ

    وَالْكَلْبُ يُخْسَى لَعَمْرِي وَهْوَ نَبَّاحُ

    Kautahu, macan tetap ditakuti meski sedang diam,

    namun anjing akan dilempar jika terlalu banyak menggonggong (Imam Syafi’i dalam Kitab Diwan)

  5. وَلَا تُعْطِيَنَّ الرَّأْيَ مَنْ لَا يُرِيْدُهْ

    فَلَا أَنْتَ مَحْمُوْدٌ وَلَا الرَّأْيُ نَافِعُهُ

    Jangan kausampaikan pendapat kepada orang yang tak menghendaki;

    kau tidak akan mendapat pujian, tidak pula pendapatmu akan berguna (Imam Syafi’i dalam Kitab Diwan)

  6. أن فى يد الشبان أمر الأمة وفى أقدامها حيتها

    Sesungguihnya pada tangan-tangan pemudalah urusan umat dan pada kaki-kaki merekalah terdapat kehidupan umat” (Syekh Musthafa Al Ghulayaini)

  7. الام مدرسة الاول إذا اعدد تها تددع شعبا طيب الاعرق

    Ibu adalah sekolah yang paling pertama dan utama, jika dipersiapkan akan membentuk generasi-genarasi yang hebat”

  8. القوي يأكل الضعيف والعالم يأكل الجاهل

    “Yang kuat memakan yang lemah, yang pintar memakan yang bodoh”

  9.  مَنْ سَارَ عَلىَ الدَّرْبِ وَصَلَ
    “Barang siapa berjalan pada jalannya sampailah ia”

  10. مَنْ جَدَّ وَجَدَ
    “Barang siapa bersungguh-sungguh, dapatlah ia”

  11. مَنْ صَبَرَ ظَفِرَ
    “Barang siapa sabar beruntunglah ia”

  12. مَنْ قَلَّ صِدْقُهُ قَلَّ صَدِيْقُهُ
    Barang siapa sedikit benarnya/kejujurannya, sedikit pulalah temannya
  13. جَالِسْ أَهْلَ الصِّدْقِ وَالوَفَاءِ
    Pergaulilah orang yang jujur dan menepati janji

  14. مَوَدَّةُ الصَّدِيْقِ تَظْهَرُ وَقْتَ الضِّيْقِ
    Kecintaan/ketulusan teman itu, akan tampak pada waktu kesempitan

  15. وَمَااللَّذَّةُ إِلاَّ بَعْدَ التَّعَبِ
    Tidak kenikmatan kecuali setelah kepayahan

  16. الصَّبْرُ يُعِيْنُ عَلىَ كُلِّ عَمَلٍ
    Kesabaran itu menolong segala pekerjaan

  17. جَرِّبْ وَلاَحِظْ تَكُنْ عَارِفًا
    Cobalah dan perhatikanlah, niscaya kau jadi orang yang tahu

  18. اُطْلُبِ العِلْمَ مِنَ المَهْدِ إِلىَ اللَّحْدِ
    Tuntutlah ilmu sejak dari buaian hingga liang kubur

  19. بَيْضَةُ اليَوْمِ خَيْرٌ مِنْ دَجَاجَةِ الغَدِ
    Telur hari ini lebih baik daripada ayam esok hari

  20. الوَقْتُ أَثْمَنُ مِنَ الذَّهَبِ
    Waktu itu lebih mahal daripada emas

  21. العَقْلُ السَّلِيْمُ فيِ الجِسِْم السَّلِيْمِ
    Akal yang sehat itu terletak pada badan yang sehat

  22. خَيْرُ جَلِيْسٍ فيِ الزَّمَانِ كِتَابٌ
    Sebaik-baik teman duduk pada setiap waktu adalah buku

  23. مَنْ يَزْرَعْ يَحْصُدْ
    Barang siapa menanam pasti akan memetik (mengetam)

  24. خَيْرُ الأَصْحَابِ مَنْ يَدُلُّكَ عَلىَ الخَيْرِ
    Sebaik-baik teman itu ialah yang menunjukkan kamu kepada kebaikan

  25. لَوْلاَ العِلْمُ لَكَانَ النَّاسُ كَالبَهَائِمِ
    Seandainya tiada berilmu niscaya manusia itu seperti binatang

  26. العِلْمُ فيِ الصِّغَرِ كَالنَّقْشِ عَلىَ الحَجَرِ
    Ilmu pengetahuan diwaktu kecil itu, bagaikan ukiran di atas batu

  27. لَنْ تَرْجِعَ الأَياَّمُ الَّتيِ مَضَتْ
    Tidak akan kembali hari-hari yang telah berlalu

  28. تَعَلَّمَنْ صَغِيْرًا وَاعْمَلْ بِهِ كَبِيْرًا
    Belajarlah di waktu kecil dan amalkanlah di waktu besar

  29. العِلْمُ بِلاَ عَمَلٍ كَالشَّجَرِ بِلاَ ثَمَر
    Ilmu tiada amalan bagaikan pohon tidak berbuah

  30. الاتِّحَادُ أَسَاسُ النَّجَاحِ
    Bersatu adalah pangkal keberhasilan

  31. لاَ تَحْتَقِرْ مِسْكِيْنًا وَكُنْ لَهُ مُعِيْناً
    Jangan engkau menghina orang miskin bahkan jadilah penolong baginya

  32. الشَّرَفُ بِالأَدَبِ لاَ بِالنَّسَبِ
    Kemuliaan itu dengan adab kesopanan, (budi pekerti) bukan dengan keturunan

  33. سَلاَمَةُ الإِنْسَانِ فيِ حِفْظِ اللِّسَانِ
    Keselamatan manusia itu dalam menjaga lidahnya (perkataannya

  34. آدَابُ المَرْءِ خَيْرٌ مِنْ ذَهَبِهِ
    Adab seseorang itu lebih baik (lebih berharga) daripada emasnya


  35. سُوْءُ الخُلُقِ يُعْدِي
    Kerusakan budi pekerti/akhlaq itu menular

  36. آفَةُ العِلْمِ النِّسْياَنُ
    Bencana ilmu itu adalah lupa

  37. إِذَا صَدَقَ العَزْمُ وَضَحَ السَّبِيْلُ
    Jika benar kemauannya niscaya terbukalah jalannya

  38. لاَ تَحْتَقِرْ مَنْ دُوْنَكَ فَلِكُلِّ شَيْئٍ مَزِيَّةٌ
    Jangan menghina seseorang yang lebih rendah daripada kamu, karena segala sesuatu itu mempunyai kelebihan

  39. أَصْلِحْ نَفْسَكَ يَصْلُحْ لَكَ النَّاسُ
    Perbaikilah dirimu sendiri, niscaya orang-orang lain akan baik padamu

  40. فَكِّرْ قَبْلَ أَنْ تَعْزِمَ
    Berpikirlah dahulu sebelum kamu berkemauan (merencanakan)

  41. مَنْ عَرَفَ بُعْدَ السَّفَرِ اِسْتَعَدَّ
    Barang siapa tahu jauhnya perjalanan, bersiap-siaplah ia

  42. مَنْ حَفَرَ حُفْرَةً وَقَعَ فِيْهَا
    Barang siapa menggali lobang, akan terperosoklah ia di dalamnya.

  43. عَدُوٌّ عَاقِلٌ خَيْرٌ مِنْ صَدِيْقٍ جَاهِلٍ
    Musuh yang pandai, lebih baik daripada kawan yg jahil

  44. مَنْ كَثُرَ إِحْسَانُهُ كَثُرَ إِخْوَانُهُ
    Barang siapa banyak perbuatan baiknya, banyak pulalah temannya

  45. اِجْهَدْ وَلاَ تَكْسَلْ وَلاَ تَكُ غَافِلاً فَنَدَامَةُ العُقْبىَ لِمَنْ يَتَكاَسَلُ
    Bersungguh-sungguhlah dan jangan bermala-malas dan jangan pula lengah, karena penyesalan itu bagi orang yang bermalas-malas

  46. لاَ تُؤَخِّرْ عَمَلَكَ إِلىَ الغَدِ مَا تَقْدِرُ أَنْ تَعْمَلَهُ اليَوْمَ
    Janganlah mengakhirkan pekerjaanmu hingga esok hari, yang kamu dapat mengejakannya hari ini

  47. اُتْرُكِ الشَّرَّ يَتْرُكْكَ
    Tinggalkanlah kejahatan, niscaya ia (kejahatan itu) akan meninggalkanmu

  48. خَيْرُ النَّاسِ أَحْسَنُهُمْ خُلُقاً وَأَنْفَعُهُمْ لِلنَّاسِ
    Sebaik-baik manusia itu, adalah yang terlebih baik budi pekertinya dan yang lebih bermanfaat bagi manusia

  49. فيِ التَّأَنِّي السَّلاَمَةُ وَفيِ العَجَلَةِ النَّدَامَةُ
    Di dalam hati-hati itu adanya keselamatan, dan di dalam tergesa-gesa itu adanya penyesalan

  50. ثَمْرَةُ التَّفْرِيْطِ النَّدَامَةُ وَثَمْرَةُ الحَزْمِ السَّلاَمَةُ
    Buah sembrono/lengah itu penyesalan, dan buah cermat itu keselamatan

  51. الرِّفْقُ بِالضَّعِيْفِ مِنْ خُلُقِ الشَّرِيْفِ
    Berlemah lembut kepada orang yang lemah itu, adalah suatu perangai orang yang mulia (terhormat)

  52. فَجَزَاءُ سَيِّئَةٍ سَيِّئَةٌ مِثْلُهَا
    Pahala/imbalan suatu kejahatan itu adalah kejahatan yang sama dengannya

  53. تَرْكُ الجَوَابِ عَلىَ الجَاهِلِ جَوَابٌ
    Tidak menjawab terhadap orang yang bodoh itu adalah jawabannya

  54. مَنْ عَذُبَ لِسَانُهُ كَثُرَ إِخْوَانُهُ
    Barang siapa manis tutur katanya (perkataannya) banyaklah temannya

  55. إِذَا تَمَّ العَقْلُ قَلَّ الكَلاَمُ
    Apabila akal seseorang telah sempurna maka sedikitlah bicaranya

  56. مَنْ طَلَبَ أَخًا بِلاَ عَيْبٍ بَقِيَ بَلاَ أَخٍ
    Barang siapa mencari teman yang tidak bercela, maka ia akan tetap tidak mempunyai teman.

  57. قُلِ الحَقَّ وَلَوْ كَانَ مُرًّا
    Katakanlah yang benar itu, walaupun pahit

  58. خَيْرُ مَالِكَ مَا نَفَعَكَ
    Sebaik-baik hartamu adalah yang bermanfaat bagimu.

  59. خَيْرُ الأُمُوْرِ أَوْسَاطُهَا
    Sebaik-baik perkara itu adalah pertengahannya (yang sedang saja).

  60. لِكُلِّ مَقَامٍ مَقَالٌ وَلِكُلِّ مَقَالٍ مَقَامٌ
    Tiap-tiap tempat ada kata-katanya yang tepat, dan pada setiap kata ada tempatnya yang tepat.

  61. إِذاَ لمَ ْ تَسْتَحْيِ فَاصْنَعْ مَا شِئْتَ
    Apabila engkau tidak malu, maka berbuatlah sekehendakmu (apa yang engkau kehendaki).

  62. لَيْسَ العَيْبُ لِمَنْ كَانَ فَقِيْرًا بَلِ العَيْبُ لِمَنْ كَانَ بَخِيْلاً
    Bukanlah cela itu bagi orang yang miskin, tapi cela itu terletak pada orang yang kikir.

  63. لَيْسَ اليَتِيْمُ الَّذِي قَدْ مَاتَ وَالِدُهُ بَلِ اليَتِيْمُ يَتِيْمُ العِلْمِ وَالأَدَبِ
    Bukanlah anak yatim itu yang telah meninggal orang tuanya, tapi (sebenarnya) yatim itu adalah yatim ilmu dan budi pekerti.

  64. لِكُلِّ عَمَلٍ ثَوَابٌ وَلِكُلِّ كَلاَمٍ جَوَابٌ
    Setiap pekerjaan itu ada upahnya, dan setiap perkataan itu ada jawabannya.

  65. وَعَامِلِ النَّاسَ بِمَا تُحِبُّ مِنْهُ دَائِماً
    Dan pergaulilah manusia itu dengan apa-apa yang engkau sukai daripada mereka semuanya.

  66. هَلَكَ امْرُؤٌ لَمْ يَعْرِفْ قَدْرَهُ
    Hancurlah seseorang yang tidak tahu dirinya sendiri.

  67. رَأْسُ الذُّنُوْبِ الكَذِبُ
    Pokok dosa itu, adalah kebohongan.

  68. مَنْ ظَلَمَ ظُلِمَ
    Barang siapa menganiaya niscaya akan dianiaya.

  69. لَيْسَ الجَمَالُ بِأَثْوَابٍ تُزَيِّنُنُا إِنَّ الجَمَالَ جمَاَلُ العِلْمِ وَالأَدَبِ
    Bukanlah kecantikan itu dengan pakaian yang menghias kita, sesungguhnya kecantikan itu ialah kecantikan dengan ilmu dan kesopanan.

  70. لاَ تَكُنْ رَطْباً فَتُعْصَرَ وَلاَ يَابِسًا فَتُكَسَّرَ
    Janganlah engkau bersikap lemah, sehingga kamu akan diperas, dan janganlah kamu bersikap keras, sehingga kamu akan dipatahkan.

  71. مَنْ أَعاَنَكَ عَلىَ الشَّرِّ ظَلَمَكَ
    Barang siapa menolongmu dalam kejahatan maka ia telah menyiksamu.

  72. أَخِي لَنْ تَنَالَ العِلْمَ إِلاَّ بِسِتَّةٍ سَأُنْبِيْكَ عَنْ تَفْصِيْلِهَا بِبَيَانٍ: ذَكَاءٌ وَحِرْصٌ وَاجْتِهَادٌ وَدِرْهَمٌ وَصُحْبَةُ أُسْتَاذٍ وَطُوْلُ زَمَانٍ
    Saudaraku! Kamu tidak akan mendapatkan ilmu, kecuali dengan enam perkara, akan aku beritahukan perinciannya dengan jelas :
    1). Kecerdasan
    2). Kethoma’an (terhadap ilmu)
    3). Kesungguhan
    4). Harta benda (bekal)
    5). Mempergauli guru
    6). Waktu yang panjang.

  73. العَمَلُ يَجْعَلُ الصَّعْبَ سَهْلاً
    Bekerja itu membuat yang sukar menjadi mudah.

  74. مَنْ تَأَنَّى نَالَ مَا تَمَنَّى
    Barang siapa berhati-hati niscaya mendapatkan apa-apa yang ia cita-citakan.

  75. إِذَا كَبُرَ المَطْلُوْبُ قَلَّ المُسَاعِدُ
    Kalau besar permintaannya maka sedikitlah penolongnya.

  76. لاَ خَيْرَ فيِ لَذَّةٍ تَعْقِبُ نَدَماً
    Tidak ada baiknya sesuatu keenakan yang diiringi (oleh) penyesalan.

  77. تَنْظِيْمُ العَمَلِ يُوَفِّرُ نِصْفَ الوَقْتِ
    Pengaturan pekerjaan itu menabung sebanyak separohnya waktu.

  78. رُبَّ أَخٍ لَمْ تَلِدْهُ وَالِدَةٌ
    Berapa banyak saudara yang tidak dilahirkan oleh satu ibu.

  79. دَاوُوْا الغَضَبَ بِالصُّمْتِ
    Obatilah kemarahan itu dengan diam.

  80. الكَلاَمُ يَنْفُذُ مَالاَ تَنْفُذُهُ الإِبَرُ
    Perkataan itu dapat menembus apa yang tidak bisa ditembus oleh jarum.

  81. لَيْسَ كُلُّ مَا يَلْمَعُ ذَهَباً
    Bukan setiap yang mengkilat itu emas.

  82. سِيْرَةُ المَرْءِ تُنْبِئُ عَنْ سَرِيْرَتِهِ
    Gerak-gerik seseorang itu menunjukkan rahasianya.

  83. قِيْمِةُ المَرْءِ بِقَدْرِ مَا يُحْسِنُهُ
    Harga seseorang itu sebesar (sama nilainya) kebaikan yang telah diperbuatnya.

  84. صَدِيْقُكَ مَنْ أَبْكَاكَ لاَ مَنْ أَضْحَكَكَ
    Temannmu ialah orang yang menangiskanmu (membuatmu menangis) bukan orang yang membuatmu tertawa.

  85. عَثْرَةُ القَدَمِ أَسْلَمُ مِنْ عَثْرَةِ اللِّسَانِ
    Tergelincirnya kaki itu lebih selamat daripada tergelincirnya lidah.

  86. خَيْرُ الكَلاَمِ مَا قَلَّ وَدَلَّ
    Sebaik-baik perkataan itu ialah yang sedikit dan memberi penjelasannya/jelas.

  87. كُلُّ شَيْئٍ إِذَا كَثُرَ رَخُصَ إِلاَّ الأَدَبَ
    Segala sesuatu apabila banyak menjadi murah, kecuali budi pekerti.

  88. أَوَّلُ الغَضَبِ جُنُوْنٌ وَآخِرُهُ نَدَمٌ
    Permulaan marah itu adalah kegilaan dan akhirnya adalah penyesalan.

  89. تَخُضْ فِيْ حَدِيْثٍ لَيْسَ مِنْ حَقِّكَ سِمَاعُهُ

    Janganlah engkau menyelam ke suatu pembicaraan

    yang engkau tidak berhak mendengarkannya

  90. كُلٌّ يَدَّعِي وَصْلا بِلَيْلَى وَلَيْلى لا تُقِرُّ لَهُمْ بِذَاكَ

    Semua mengaku-ngaku punya hubungan dengan Laila

    Namun Laila memungkiri semua pengaku-akuan itu

  91. لاَ يَحْمُدُ السَّيْفُ كُلَّ مَنْ حَمَلَهُ

    Pedang itu tidak memuji setiap orang yang membawanya

  92. وَمَنْ يَكُ ذَا فَمٍ مُرٍّ مَرِيْضٍ يَجِدُ مَرًّا بِهِ المَاءَ الزُّلالا

    Barangsiapa yang merasa sakit mulutnya

    Niscaya air yang tawar akan terasa pahit baginya

  93. كُلُّ مَمْنُوعٍ مَرْغُوبٌ

    Setiap yang terlarang itu menarik (memikat)

  94. حُبُّكَ الشَّيْءَ يُعْمِي وَيُصِمُّ

    Cintamu kepada sesuatu, menjadikanmu buta dan tuli.

  95. Man syabba ‘alaa syaiin syaaba ‘alaih

    Siapa yg pada masa mudanya (membiasakan) atas sesuatu, niscaya dia pd masa tuanya (terbiasa) atasnya.

  96. AL-MUTHOOLA’ATU DAWAA’UL MALAL

    Membaca atau menelaah bacaan itu obatnya rasa jemu dan bosan

  97. AL-JAAR QOBLAD DAAR

    Cari tau kondisi tetangga terlebih dahulu sebelum membeli atau menyewa rumah

  98. AL-WAQTU KAS-SAIF, IN LAM TAQTHO’HU QOTHO’AKA

    Waktu ibarat pedang, jika engkau tidak menggunakannya dengan baik, maka ia akan menebasmu

  99. Ba`da syahril asal ya`ti syahrul bashal”

    Setelah bulan madu, menyusul bulan bawang

  100. يَأْتِيْكَ كُلُّ غَدٍ بِمَا فِيْهِ
    “Hari esok akan mendatangimu dengan segala sesuatu yang ada padanya”
  101. يَأْتِيْكَ بِاْلأَخْبَارِ مَنْ لَمْ تُزَوِّدْ
    “Seseorang yang tidak kau bekali akan datang membawa berita”
  102. كُلُّ آتٍ قَرِيْبٌ
    “Setiap yang datang itu dekat”
  103. ذَاكَ أَحَدُ ْالأَحَدَيْنِ
    “Itu satu-satunya dua benda yang nomor satu”
  104. قَدْ يُؤْخَذُ اْلجَارُ بِذَنْبِ اْلجَارِ
    “Tetangga terkadang dihukum karena dosa tetangganya sendiri”
  105. خُذْ مِنَ الدَّهْرِ مَا صَفَا وَمِنَ اْلعَيْشِ مَا كَفَى
    “Ambillah sesuatu yang bersih saja dari suatu masa dan secukupnya saja dari penghidupan”
  106. آخِ اْلأَكْفَاءَ وَدَاهِنِ اْلأَعْدَاءَ
    ”Persaudarailah kawan dan minyakilah lawan”
  107. خُذْ مَا طَفَّ لَكَ
    “Ambillah mana yang lebih dekat padamu”
  108. لاَ تُؤَخِّرْ عَمَلَ اْليَوْمِ لِغَدٍ
    “Janganlah mengakhirkan pekerjaan hari ini sampai hari esok”
  109. أَخُوْكَ مَنْ صَدَقَكَ
    “Saudaramu adalah orang yang berkata benar padamu”
  110. أَخُوْكَ مَنْ وَاسَاكَ بِنَشَبٍ لاَ مَنْ وَاسَاكَ بِنَسَبٍ
    ”Saudaramu adalah orang yang menolongmu dengan kepedualian, bukan yang menunjuk-nunjukkan bahwa ia senasab”
  111.   إِنَّ العِلْمَ عَزِيزٌ، إِذَا أَعْطَيْتَهُ كُلَّكَ أَعْطَاكَ بَعْضَهُ وَ إِذَا أَعْطَيْتَهُ بَعْضَكَ
    لَمْ يَعْطِيكَ شَيْئاً

    Sesungguhnya ilmu itu mulia. Jika kamu menyerahkan seluruh usahamu kepadanya, ia akan menyerahkan sebagian dirinya kepadamu. Dan jika kamu hanya menyerahkan sedikit saja usahamu kepadanya, ia tidak akan menyerahkan dirinya langsung kepadamu

  112. عَلَى قَدَّ لحافكَ مَدَّ رَجُلَيْكَLunjurkanlah kakimu sepanjang yang mampu ditutupi selimutmu (yakni belanja sekedar keperluan)


  113. القَرْدُ فِي عَيْنِ أُمِّهِ غَزَالٌSeekor monyet adalah seekor gazel (sejenis rusa kecil) di mata ibunya
    (Gazel adalah hewan yang cantik pada pandangan orang Arab)


  114. النَّاسُ عَلَى دِينِ مُلُوكِهِمْ                                                                              Agama raja adalah agama rakyatnya
  115. ر من جليس السوء
    alwahdatu khoirun min jalisisuu’
    sendirian lebih baik daripada bersama-sama dalam kejahatan

  116. من تفر تفرة لأخيه وقع فيها
    man hafaro hufrotan liakhihi wako’a fiha
    barangsiapa yang menggali lubang untuk saudaranya maka ia sendiri akan terperosok kedalamnya

  117. من ملك غضبه اتترس من عدوه
    man malaka ghodobahu ihtarosa min aduwwihi
    barangsiapa menguasai amarahnya maka ia dijaga dari musuh musuhnya

  118. من أطاع غضبه أضاع أدبه
    man atho’a ghodobahu adho’a adabahu
    barangsiapa menuruti amarahnya maka hilanglah adabnya

  119. الغضب صدأ العقل
    alghodobu sudaul aqli
    marah adalah penyakit hati

  120. أول الغضب جنون وآخره ندم
    awwalul ghodobi jununun wa akhiruhu nadamun
    awal kemarahan adalah gila, dan akhirnya adalah penyesalan

  121.  اسأل مجرب ولا تسأل تكيم
    isal al mujrib wa laa tas’al hakim
    Bertanyalah kepada orang yang berpengalaman, bukan kepada orang bijak.

  122. “Menulis tentang pikiran dan perasaan terdalam tentang trauma yang mereka alami menghasilkan suasana yang lebih baik, pandangan yang lebih positif dan kesehatan fisik yang lebih baik” (Dr. James W. Pennebaker)
  123. “Be the change you wish to see in the world — Jadilah perubahan itu sendiri jika Anda ingin dunia berubah” (Mahatma Gandhi)
  124. “Stop making excuse and just do it” (Robin Sharma)

 


Related: Adabud Dunya _Memperbaiki Dunia_Saku


























46 thoughts on “Inspirational Quotes

  1. ini blogger saya pak.
    ramdani
    NPM 13.26.201.088
    http//ramdaniuciha.blogspot.com

    ook..

    Suka

  2. maaf pak itu salah nama bukan letari maksudnya mifta masitha bempa : )

    Suka

  3. saya kirimkan alamat blog sya untuk memenuhi nilai UAS mata kuliah proposal bisnis
    raindrakurniawan.blogspot.com

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s