Belajar dari Toyota Way: Mengidentifikasi PEMBOROSAN

Toyota telah mengidentifikasikan delapan jenis aktivitas utama yang tidak memiliki nilai tambah dalam bisnis atau proses manufaktur, yang kita sebut sebagai pemborosan. Kita dapat menindaklanjutinya dalam proses pengembangan produk, penerimaan pesanan, dan prosedur di kantor, tidak hanya di jalur produksi. Kedelapan jenis pemborosanĀ itu adalah sebagai berikut:

  1. Produksi berlebih. Memproduksi sesuatu lebih awal atau dalam jumlah yang lebih besar daripada yang dibutuhkan oleh pelanggan. Memproduksi lebih awal atau lebih banyak daripada yang dibutuhkan menciptakan pemborosan lain seperti biaya kelebihan tenaga kerja, penyimpanan, dan transportasi karena persediaan berlebih. Persediaan dapat berupa persediaan fisik atau antrean informasi. Baca lebih lanjut